Rabu, 25 Februari 2009

Siapa Aku Tuhan?


Diri ini siapa sebenarnya?

Sampah

Atau kaca

Mungkin tiada guna


Rahsia

Rahsia diri

Siapa tahu

Agak-agak?


Sangkakan diri ini apa

Boleh-boleh saja semuanya

Mau ini

Mau itu

Apakah?


Jiwa ini kosong

Bila lagi siapa diri ini

Tidak tahu

Sebenarnya?


Harapkan bulan

Taman itu kembali kosong

Cahaya malap

Bulan segan


Tuhan

Siapa aku sebenarnya?

Manusia jenis apa?

Aku binggung


Manusia

Ya aku manusia

Tapi

Siapa aku sebenarnya Tuhan?

Kembali kosong

Allahuakbar…

apiz-rage-

25/02/09

(e212/kk3/um)

4 ulasan:

kristal merah berkata...

Adakah kau sedang runsing?
Kenapa kau runsing?

Adakah derita membimbing minda?
Hingga lupa diri siapa?

Jika derita penyebab itu semua,
Campakkan saja di luar lubuk jiwa,
Derita itu penyakit jiwa,
Derita itu mengundang nestapa.

Andai bukan derita umbinya,
Maka kau makin dekat pada-Nya.

Kenapa aku berkata demikian?
Kenapa?

Kerana pada hematku,
Kau cuba menginsafi diri,
Menyesali kekhilafan jiwa nurani.

Kau makin hampir,
Makin hampir pada Ilahi.

Andai kau hampir pada-Nya,
Sukmamu semakin tenang,
Maka kenallah kau akan dirimu siapa....


-kristal merah-

kristal merah berkata...

Salam sahabat.........

Maaf aku melintasi ruangan ini,
Sudah agak lama tidak bersua,
Akhirnya di alam siber bersua cerita...

Oit geng...
pa cirta??

Mohd Al-Hafidz Mohd Lokman berkata...

hehehe... sungguh menusuk kalbu jiwa ayat cinta Illahi ko tu frenn..
ko mmg hbt!

hehehe..
mcm ne jala ndada kejadian..
melunaskan fikiran di ruang cyber..
nda lama lg aku mo wat antologi puisi aku plak..hehehehe

kristal merah berkata...

alhamdulillah...semua kerana izin-Nya....bagus geng....keazaman sudah ada...usaha lagi...buat antologi itu...semoga berjaya dan selamat berusaha...